Akhlak Penentu Jatuh Bangun Peradaban Manusia



Sejarah buktikan hanya kebaikan teras kemenangan

BULAN Rejab sudah menampakkan sinarnya. Golongan pencinta amal kebajikan menganggapnya sebagai masa untuk memanaskan badan sementara menunggu bulan yang lebih agung iaitu Ramadan. Ada sesetengahnya pula sudah memasang niat untuk mempertingkatkan amalan lebih baik berbanding tahun sebelumnya.

Tidak kurang juga yang mula mengganti puasa yang ditinggalkan dulu atas pelbagai sebab, begitu juga amalan puasa sunat.

Ayat al-Quran mahupun al-Hadis sarat galakan supaya setiap manusia sentiasa melazimkan kebaikan dalam kehidupan sehari-hari. Neraca inilah yang menjadi pertimbangan kepada jatuh bangunnya sebuah peradaban manusia.

Lipatan sejarah jelas menunjukkan akhlak mulia setiap lapisan masyarakat menjadi teras kepada kemenangan dalam sebuah perjuangan. Merujuk kepada hadis masyhur, Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya: “Kota Constantinople (Istanbul sekarang) akan jatuh ke tangan orang Islam. Pemimpin yang menaklukinya adalah sebaik-baik pemimpin dan pasukan tenteranya adalah sebaik-baik tentera.” (Hadis riwayat Ahmad).

Hanya selepas 800 tahun, ia menjadi kenyataan apabila Sultan Muhammad al-Fateh berjaya menawan dan membuka kota itu daripada tangan Kerajaan Rom. Pengkaji sejarah mendapati antara faktor terpenting membawa kepada kejayaan pembukaan kota itu ialah kebaikan akhlak dan perilaku bukan setakat pemimpin saja, malah rakyat secara keseluruhannya.

Bayangkan dalam puluhan ribu tentera itu, tidak seorang pun yang pernah meninggalkan solat fardu sejak usia baligh, sebahagian saja pernah meninggalkan solat sunat rawatib dan daripada kalangan yang ramai itu, hanya Sultan Muhammad tidak pernah meninggalkan solat malam sejak baligh. 

Fenomena ini seharusnya membuka mata kita bahawa kebaikan itu mesti menjadi syarat utama membebaskan diri manusia daripada kezaliman dan kejahatan yang melingkungi persekitaran hidup mereka kini.

Bagaimana mahu memastikan harta benda sentiasa terjaga jika kejadian pecah rumah dan samun bermaharajalela setiap hari? Harus bagaimana memastikan anak muda remaja menjaga maruahnya sedang kerosakan nilai budaya masyarakat dipaparkan dalam media cetak dan elektronik sehari-hari?

Persoalan inilah yang harus dicari jawapan supaya selama-lamanya manusia tidak hanyut berada dalam lingkungan tidak sihat, berbudaya negatif, berakhlak tidak sopan dan hidup dalam acuan yang tidak Islam.

Pelaksanaan kepada kebaikan datangnya dari hati dan dorongan dalaman yang kuat. Niat saja tidak cukup, malah mesti digerakkan melalui tindakan. Namun, niat itu sendiri sudah mendatangkan pahala kepada si pelaku.

Sehubungan itu, atas rahmat dan kasih sayang Allah, pasti akan memberikan balasan setimpal untuk niat dan keinginan hati seseorang. Ketinggian sifat Pengasih Allah SWT ini dikurniakan juga walaupun kebaikan itu tidak dilaksanakan, malah jika berniat untuk melakukan kejahatan, tetapi tidak ditunaikan, akan diberi pahala oleh Allah SWT.

Dalam hadis qudsi, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah telah menuliskan kebaikan dan kejahatan, kemudian Dia telah menerangkan hal itu. Barang siapa yang bercita-cita untuk melakukan kebaikan tetapi tidak dilakukannya, maka Allah akan menuliskan baginya satu kebaikan yang sempurna. Dan jika dia bercita-cita untuk membuat kebaikan dan melaksanakannya, maka Allah akan menuliskan baginya sepuluh sehingga 700 kali ganda kebaikan malah berlipat-lipat kali ganda. Barang siapa pula yang bercita-cita untuk melakukan kejahatan tetapi tidak beramal dengannya, maka Allah akan menuliskan baginya satu kebaikan, dan jika ia bercita-cita untuk melakukan kejahatan dan dilaksanakan kejahatan itu, maka Allah SWT hanya akan menuliskan baginya satu kejahatan saja.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Hadis ini tidak sepatutnya menjadi hujah kepada ahli kejahatan untuk berbuat jahat, kononnya hanya akan tertulis satu kejahatan saja, tetapi ia harus menjadi perangsang dan motivasi supaya sentiasa menghiasi diri dengan sifat dan akhlak mulia. Kejahatan tetap dinilai suatu yang mungkar walaupun ia kecil, namun kebaikan itu dilihat amat besar walaupun dilakukan sedikit saja.

Amal salih inilah sebenarnya prasyarat utama untuk menemui Allah di akhirat kelak dengan hati penuh ketundukan kepada-Nya. Firman-Nya yang bermaksud: “Sesiapa yang ingin bertemu Tuhannya (di akhirat kelak), maka hendaklah ia melakukan amal salih dan tidak mensyirikkan-Nya dalam setiap amal ibadahnya.” (Surah al-Kahfi, ayat 110).

Perhatikan maksud firman Allah: “Dan kalau Kami tidak memperkuat (hati) mu, nescaya kamu hampir-hampir condong sedikit kepada mereka. Kalau terjadi demikian, benar-benarlah Kami akan rasakan kepadamu (seksaan) berlipat ganda di dunia ini dan begitu (pula seksaan) berlipat ganda sesudah mati, dan kamu tidak akan mendapat seorang penolong pun terhadap Kami.” (Surah al-Isra’, ayat 74-75).

Ayat ini memberi ancaman bahawa perlakuan dosa itu perlu dijauhkan supaya tidak menjadi satu perkara biasa yang diulang dan diulang. Begitu juga martabat kebaikan dan pahala yang dikurniakan-Nya juga bergantung kepada kualiti ketaatan dilakukan, semakin baik dan tinggi mutu ibadahnya, maka semakin meningkat ganjaran dikurniakan Allah SWT.

Justeru, buatlah kebaikan sama ada untuk diri sendiri apatah lagi untuk manfaat orang lain demi kesenangan hidup di alam akhirat nanti. Insya-Allah segala kebajikan itu ada pulangan yang baik di sisi Allah SWT.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...